Posted in Uncategorized

So Again, I Write To Heal

Biasa dengar nama Teme Abdullah, buku-bukunya, lukisan-lukisannya tapi saya tidaklah follower tegar cuma adalah mengikut perkembangannya sikit-sikit. Kagum dengan bakat lukisannya, cantik-cantik belaka biarpun hanya garisan dan sketch.

Terbaru Teme telah ‘menghiburkan’ hati Agong dan Permaisuri dengan lakaran potret Tuanku berdua yang dikongsikan di Instagram dan Twitter. Betapa Tunku RPA berkenan untuk dapatkan sesalinan lukisan dan semua buku-bukunya.

I guess that’s the peak of being a writer when your books are requested by Your Majesty!

Begitulah. Kalau kita buat sesuatu dengan ikhlas, berniat baik, Allah akan ganjarkan seiring juga cuma kita takkan tahu bila. Dan jika kita menulis untuk sebarkan benda baik, perkara yang bermanfaat, mudah-mudahan ada juga tambahan pahala sebagai bekal di akhirat sana.

Biarpun Teme merahsiakan identitinya, yang penting karyanya menyentuh hati ramai orang. Baik tulisannya, baik lukisannya. Bak katanya, biarlah dia tidak menonjolkan wajah khuatir penulisannya berubah bila dikenali.

Saya juga sebenarnya suka pendekatan begini juga. Biar orang kenali kita melalui hasil karya dan bukan selfie atau cerita peribadi yang keterlaluan hingga mengaburkan mesej sebenar yang kita nak sampaikan. Buat masa ini saya tidaklah merahsiakan diri sangat, agaknya tidak setabah Teme menyembunyikan wajah namun saya lebih senang menjadi sedikit ‘reserved’. Dan tulisan saya pun belumlah hebat mana. Cuma saya suka menulis.

Buat pertama kali baca blog Teme (temerity.blogspot.com), barulah saya kenal sikit siapa dia. Maklumlah bukan follower tegar, buku dia pun saya belum tergerak hati nak dapatkan (tapi sekarang rasa nak borong semua) jadi tak bolehlah nak komen panjang.

Namun apa yang dapat saya rasa bila baca tulisan dia, macam ada juga unsur ‘write to heal’. Yang mana mengingatkan saya kepada diri sendiri juga, yang menulis sebagai terapi diri.

Saya kira agak lama saya tidak menulis panjang, meluahkan rasa terpendam, lagi-lagi di FB.

Bila matlamat menulis tu ke arah nak orang suka, kongsi, memang lain bunyinya berbanding kita memang menulis dari hati. Saya bercakap tentang diri saya saja, orang lain pasti berbeza. Terpulanglah.

Agak lama tidak menulis rasa, seolah ada benda tertahan. Bila baca tulisan Teme di blog tu, barulah sedar yang lama juga saya tidak ‘write to heal’, yang sebelum ini sedikit sebanyak membantu meringankan hati dan kepala yang berat dan sarat.

Mungkin dulu medium di FB namun kini lebih selesa di blog sahaja.

Rindu zaman menulis waktu idea turun mencurah. Idea berjela-jela. Rasa marah, sakit hati, geram, penat, rindu semua boleh diluah tanpa rasa bersalah. Janji lega.

That’s why I write to heal.

Saya jenis yang tak pandai berdebat, tak pandai juga meluah perasaan dengan bercakap.

So, again. I write to heal.

Thanks Teme for inspiration!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s