Posted in FuaadFaheemFaathiya

Anak November

Duhai anak, membesarlah dengan baik dan sihat.

Patuh perintah Allah, jadilah anak yang taat.

Di saat kau jatuh, bangkitlah semula lebih bersemangat.

Jaga peribadi, bina sahsiah yang kuat.

Selamat ulang tahun ke-7, anakanda Fuaad.

Posted in FuaadFaheemFaathiya

Tujuh Tahun yang Lalu

Hujan masih belum berhenti sejak petang tadi. Suasana dingin dan nyaman begini pada penghujung setiap tahun sudah dijangka.

Sayup-sayup kedengaran bunyi percikan bunga api. Sempena Deepavali mungkin, esok hari.

Fikiran terimbau kembali detik-detik sebelum Deepavali, 7 tahun lalu.

Waktu itu sedang sarat mengandung sulung. Sudah dimasukkan di wad, nama sudah diletakkan dalam senarai menunggu untuk ke labour room. Bila-bila masa, apabila ada slot kosong.

Berdebar tak terkira, dalam masa yang sama teruja menanti kehadiran cahaya mata pertama. Dari sehari ke sehari tak juga contraction tiba. Sehinggalah hari selepas Deepavali, hari terakhir tahun Hijrah 1435 barulah permata hati pengarang jantung menjengah dunia setelah di-induced dan dilahirkan secara normal walaupun pelbagai dugaan datang semasa mengandung dan saat menanti kelahirannya.

Anak itu kini sudah menghampiri persekolahan tahun pertamanya. Syukur dia membesar dengan baik, makin sihat, bijak dan cerdik.

Ummi abah doakan Fuaad menjadi anak yang soleh dan sentiasa berada dalam rahmat Allah.

Posted in Uncategorized

Suratkhabar Sabtu

Membaca berita melalui suratkhabar, lain perasaannya berbanding di internet.

Walaupun berita boleh diakses lebih pantas dan mudah secara dalam talian, namun menyelak helaian akhbar tetap mempunyai nostalgia dan cerita tersendiri.

Inspirasi arwah ayah mungkin, dibaca suratkhabar untuk perkembangan negara dan dunia. Artikel atau rencana yang ingin dibaca semula akan digunting dan disimpan keratannya.

Tabiat itu nampaknya menurun kepada saya. Setiap artikel yang menarik minat akan saya simpan sebagai rujukan atau kenangan. Walaupun resipi, gambar yang menarik atau berkenaan orang-orang yang menjadi inspirasi atau saya kenali.

Suratkhabar mungkin ketinggalan zaman pada sesetengah orang namun tetap mempunyai nilai dan memori berbeza pada saya.

Posted in Uncategorized

PromptJulai: Jiwa

Anak-anak, memanglah belahan jiwa intan payung pengarang jantung.

Merekalah madu, mereka jualah racun.

Amanah yang dikurnia Allah bukan calang-calang. Setiap anak yang lahir menuntut pengorbanan yang bukan sedikit, bahkan berbeza pula dari sulung, tengah atau bongsu.

Syukur Allah masih limpahi kasih sayang dan beri peluang untuk bergelar ibu, saat masih ada insan yang ternanti-nanti zuriat sendiri.

Menghadap kerenah dan perangai anak kecil sesungguhnya sangat menguji sabar.

Di saat anak sering dirasakan mengganggu setiap pekerjaan kita, di saat anak sering mengulang kesilapan, di saat anak sering bertanya hal yang sama setiap kali, di saat mereka asyik bergaduh hal remeh – rupanya Allah memang hadirkan semua itu sebagai latihan mendidik hati dan menyemai sabar kepada sang ibu dan bapa.

Marah perlu pada tempatnya. Tegur juga perlu ada ketikanya. Namun fitrah anak kecil perlu sentiasa diingatkan, dipesan berulang kali, dibimbing dan dipandu selagi proses membesar berlangsung.

Biarpun ada masa ibu dan bapa hampir putus asa juga, lelah dan buntu dalam mendidik anak, namun itulah dia – ujian menjaga amanah.

Ustazah Asma Harun menyarankan amalan menyebut Innalillahiwainnailaihirojiun setiap kali diuji dengan perangai anak-anak yang menjadikan kita stres. Biarlah segala-galanya dikembalikan kepada Allah, Allah jualah yang menguruskannya. Dalam masa yang sama juga didik hati bertenang dan belajar sabar. Mudah-mudahan dengan sabar itu Allah ganjarkan dengan sesuatu yang lebih baik.

Semoga Allah sentiasa memelihara jiwa-jiwa kurniaan-Nya ini selama dalam jagaan kami. Semoga diberikan kesabaran yang tinggi untuk menjalankan amanah yang diberi.

Posted in Uncategorized

So Again, I Write To Heal

Biasa dengar nama Teme Abdullah, buku-bukunya, lukisan-lukisannya tapi saya tidaklah follower tegar cuma adalah mengikut perkembangannya sikit-sikit. Kagum dengan bakat lukisannya, cantik-cantik belaka biarpun hanya garisan dan sketch.

Terbaru Teme telah ‘menghiburkan’ hati Agong dan Permaisuri dengan lakaran potret Tuanku berdua yang dikongsikan di Instagram dan Twitter. Betapa Tunku RPA berkenan untuk dapatkan sesalinan lukisan dan semua buku-bukunya.

I guess that’s the peak of being a writer when your books are requested by Your Majesty!

Begitulah. Kalau kita buat sesuatu dengan ikhlas, berniat baik, Allah akan ganjarkan seiring juga cuma kita takkan tahu bila. Dan jika kita menulis untuk sebarkan benda baik, perkara yang bermanfaat, mudah-mudahan ada juga tambahan pahala sebagai bekal di akhirat sana.

Biarpun Teme merahsiakan identitinya, yang penting karyanya menyentuh hati ramai orang. Baik tulisannya, baik lukisannya. Bak katanya, biarlah dia tidak menonjolkan wajah khuatir penulisannya berubah bila dikenali.

Saya juga sebenarnya suka pendekatan begini juga. Biar orang kenali kita melalui hasil karya dan bukan selfie atau cerita peribadi yang keterlaluan hingga mengaburkan mesej sebenar yang kita nak sampaikan. Buat masa ini saya tidaklah merahsiakan diri sangat, agaknya tidak setabah Teme menyembunyikan wajah namun saya lebih senang menjadi sedikit ‘reserved’. Dan tulisan saya pun belumlah hebat mana. Cuma saya suka menulis.

Buat pertama kali baca blog Teme (temerity.blogspot.com), barulah saya kenal sikit siapa dia. Maklumlah bukan follower tegar, buku dia pun saya belum tergerak hati nak dapatkan (tapi sekarang rasa nak borong semua) jadi tak bolehlah nak komen panjang.

Namun apa yang dapat saya rasa bila baca tulisan dia, macam ada juga unsur ‘write to heal’. Yang mana mengingatkan saya kepada diri sendiri juga, yang menulis sebagai terapi diri.

Saya kira agak lama saya tidak menulis panjang, meluahkan rasa terpendam, lagi-lagi di FB.

Bila matlamat menulis tu ke arah nak orang suka, kongsi, memang lain bunyinya berbanding kita memang menulis dari hati. Saya bercakap tentang diri saya saja, orang lain pasti berbeza. Terpulanglah.

Agak lama tidak menulis rasa, seolah ada benda tertahan. Bila baca tulisan Teme di blog tu, barulah sedar yang lama juga saya tidak ‘write to heal’, yang sebelum ini sedikit sebanyak membantu meringankan hati dan kepala yang berat dan sarat.

Mungkin dulu medium di FB namun kini lebih selesa di blog sahaja.

Rindu zaman menulis waktu idea turun mencurah. Idea berjela-jela. Rasa marah, sakit hati, geram, penat, rindu semua boleh diluah tanpa rasa bersalah. Janji lega.

That’s why I write to heal.

Saya jenis yang tak pandai berdebat, tak pandai juga meluah perasaan dengan bercakap.

So, again. I write to heal.

Thanks Teme for inspiration!

Posted in Blog Post Challenge, September 2019

PromptSept: Makan Tengah Hari

Suku suku separuh

Nasi putih, tomyam campur, ulam timun dan sambal hitam. Foto ini merupakan salah satu menu saya semasa cuba konsisten makan secara suku suku separuh untuk mengurangkan berat badan.

Bekas Tupperware yang dibahagi begini mudah untuk saya sukat makanan, cuma saya gunakannya tak lama kerana susah nak makan sebab ruangnya agak dalam dan sempit.

Sewaktu mula sedar badan bagai dipam-pam, baju makin banyak tidak muat di badan, kerap letih lesu, nafsu makan sukar dikawal akhirnya saya minta bantuan rakan menjadi personal coach untuk proses menurunkan berat badan secara sihat.

Alhamdulillah dapat turun hampir 6 kg dalam 3 bulan. Namun malang sungguh selepas raya berat naik semula dan kini saya dalam fasa kembali kepada cara pemakanan sihat semula.

Sebenarnya mahu kurus, kuncinya jaga makan sahaja. Jaga makan, makna kata, makan dalam porsi yang disarankan, kurangkan makanan berlemak tinggi, banyakkan sayur dan buah. Makan mengikut waktu juga penting untuk mengelakkan kita terlebih makan.

Pada mulanya saya amalkan clean eating dan suku-suku separuh. Kini, saya cuba intermittent fasting dan suku-suku separuh pula.

Pada fasa awal penurunan berat badan, rakan saya mencadangkan supaya pengambilan karbohidrat dihadkan kepada 1 hidangan sahaja sehari. Lebihkan protein dan sayuran. Jika mahu ambil karbohidrat waktu tengah hari DAN malam, separuhkan kuantitinya.

Pengambilan GULA juga perlu dipantau rapat. Jika tak boleh tinggalkan terus maklumlah mendadak nanti terkejut pula. Kurangkan sukatan hingga akhirnya badan boleh terima makanan kurang manis.

Posted in Blog Post Challenge, September 2019

PromptSept: Jalan

Matahari pagi

Matahari pagi di sepanjang jalan ke KL beberapa bulan lalu.

Meredah jalan yang masih belum sibuk kerana masih di awal pagi. Dapat nikmati cahaya matahari pagi dengan jelas.

Berpagi-pagi untuk ke kelas, yang mana saya menjadi salah seorang urus setia. Perlu tiba awal memantau kelancaran proses. Almaklum agak lama tidak mengendalikan program, jadi berusaha untuk tiba sebelum peserta lain hadir.

Perjalanan dipermudahkan, trafik pun lancar. Perjalanan kelas juga lancar hingga selesai. Seronok dapat jumpa ramai kawan yang selama ini kenal di FB sahaja.

Menjadi ibu yang bekerja di rumah, sesekali dapat berkumpul dan berjumpa rakan-rakan, menyuntik semangat dan inspirasi baharu. Bertukar pendapat, pengalaman dapat juga menyegarkan minda yang saban hari diulit anak-anak kecil. Dapat juga ilham dan idea baharu selain merapatkan ukhuwah sesama kenalan.

Kelas ini bukan sekadar hanya jalan yang membuka kepada lebih banyak peluang dan ruang. Juga membuka jalan ke arah kematangan dan seni membuat keputusan. Jalan yang dipilih ada masanya silap, namun tidak akan pernah terlambat untuk berpatah balik. Lebih baik kembali ke jalan yang benar walaupun lambat daripada terus hanyut ke jalan yang tidak memberi makna di penghujungnya.

Rugi, apa nak dikata. Namun itulah ‘yuran’ yang dibayar atas sebuah kepercayaan. Silap satu jalan, masih ada banyak lagi jalan yang terbuka. Kita berhak memilih jalan yang kita mahu asalkan tidak memudaratkan.

Andai tersalah haluan, kembalilah ke pangkal jalan.

Entri untuk #septemberblogpostchallenge #writingprompt