Posted in Uncategorized

PromptJulai: Jiwa

Anak-anak, memanglah belahan jiwa intan payung pengarang jantung.

Merekalah madu, mereka jualah racun.

Amanah yang dikurnia Allah bukan calang-calang. Setiap anak yang lahir menuntut pengorbanan yang bukan sedikit, bahkan berbeza pula dari sulung, tengah atau bongsu.

Syukur Allah masih limpahi kasih sayang dan beri peluang untuk bergelar ibu, saat masih ada insan yang ternanti-nanti zuriat sendiri.

Menghadap kerenah dan perangai anak kecil sesungguhnya sangat menguji sabar.

Di saat anak sering dirasakan mengganggu setiap pekerjaan kita, di saat anak sering mengulang kesilapan, di saat anak sering bertanya hal yang sama setiap kali, di saat mereka asyik bergaduh hal remeh – rupanya Allah memang hadirkan semua itu sebagai latihan mendidik hati dan menyemai sabar kepada sang ibu dan bapa.

Marah perlu pada tempatnya. Tegur juga perlu ada ketikanya. Namun fitrah anak kecil perlu sentiasa diingatkan, dipesan berulang kali, dibimbing dan dipandu selagi proses membesar berlangsung.

Biarpun ada masa ibu dan bapa hampir putus asa juga, lelah dan buntu dalam mendidik anak, namun itulah dia – ujian menjaga amanah.

Ustazah Asma Harun menyarankan amalan menyebut Innalillahiwainnailaihirojiun setiap kali diuji dengan perangai anak-anak yang menjadikan kita stres. Biarlah segala-galanya dikembalikan kepada Allah, Allah jualah yang menguruskannya. Dalam masa yang sama juga didik hati bertenang dan belajar sabar. Mudah-mudahan dengan sabar itu Allah ganjarkan dengan sesuatu yang lebih baik.

Semoga Allah sentiasa memelihara jiwa-jiwa kurniaan-Nya ini selama dalam jagaan kami. Semoga diberikan kesabaran yang tinggi untuk menjalankan amanah yang diberi.

Advertisements
Posted in Uncategorized

So Again, I Write To Heal

Biasa dengar nama Teme Abdullah, buku-bukunya, lukisan-lukisannya tapi saya tidaklah follower tegar cuma adalah mengikut perkembangannya sikit-sikit. Kagum dengan bakat lukisannya, cantik-cantik belaka biarpun hanya garisan dan sketch.

Terbaru Teme telah ‘menghiburkan’ hati Agong dan Permaisuri dengan lakaran potret Tuanku berdua yang dikongsikan di Instagram dan Twitter. Betapa Tunku RPA berkenan untuk dapatkan sesalinan lukisan dan semua buku-bukunya.

I guess that’s the peak of being a writer when your books are requested by Your Majesty!

Begitulah. Kalau kita buat sesuatu dengan ikhlas, berniat baik, Allah akan ganjarkan seiring juga cuma kita takkan tahu bila. Dan jika kita menulis untuk sebarkan benda baik, perkara yang bermanfaat, mudah-mudahan ada juga tambahan pahala sebagai bekal di akhirat sana.

Biarpun Teme merahsiakan identitinya, yang penting karyanya menyentuh hati ramai orang. Baik tulisannya, baik lukisannya. Bak katanya, biarlah dia tidak menonjolkan wajah khuatir penulisannya berubah bila dikenali.

Saya juga sebenarnya suka pendekatan begini juga. Biar orang kenali kita melalui hasil karya dan bukan selfie atau cerita peribadi yang keterlaluan hingga mengaburkan mesej sebenar yang kita nak sampaikan. Buat masa ini saya tidaklah merahsiakan diri sangat, agaknya tidak setabah Teme menyembunyikan wajah namun saya lebih senang menjadi sedikit ‘reserved’. Dan tulisan saya pun belumlah hebat mana. Cuma saya suka menulis.

Buat pertama kali baca blog Teme (temerity.blogspot.com), barulah saya kenal sikit siapa dia. Maklumlah bukan follower tegar, buku dia pun saya belum tergerak hati nak dapatkan (tapi sekarang rasa nak borong semua) jadi tak bolehlah nak komen panjang.

Namun apa yang dapat saya rasa bila baca tulisan dia, macam ada juga unsur ‘write to heal’. Yang mana mengingatkan saya kepada diri sendiri juga, yang menulis sebagai terapi diri.

Saya kira agak lama saya tidak menulis panjang, meluahkan rasa terpendam, lagi-lagi di FB.

Bila matlamat menulis tu ke arah nak orang suka, kongsi, memang lain bunyinya berbanding kita memang menulis dari hati. Saya bercakap tentang diri saya saja, orang lain pasti berbeza. Terpulanglah.

Agak lama tidak menulis rasa, seolah ada benda tertahan. Bila baca tulisan Teme di blog tu, barulah sedar yang lama juga saya tidak ‘write to heal’, yang sebelum ini sedikit sebanyak membantu meringankan hati dan kepala yang berat dan sarat.

Mungkin dulu medium di FB namun kini lebih selesa di blog sahaja.

Rindu zaman menulis waktu idea turun mencurah. Idea berjela-jela. Rasa marah, sakit hati, geram, penat, rindu semua boleh diluah tanpa rasa bersalah. Janji lega.

That’s why I write to heal.

Saya jenis yang tak pandai berdebat, tak pandai juga meluah perasaan dengan bercakap.

So, again. I write to heal.

Thanks Teme for inspiration!

Posted in Blog Post Challenge, September 2019

PromptSept: Makan Tengah Hari

Suku suku separuh

Nasi putih, tomyam campur, ulam timun dan sambal hitam. Foto ini merupakan salah satu menu saya semasa cuba konsisten makan secara suku suku separuh untuk mengurangkan berat badan.

Bekas Tupperware yang dibahagi begini mudah untuk saya sukat makanan, cuma saya gunakannya tak lama kerana susah nak makan sebab ruangnya agak dalam dan sempit.

Sewaktu mula sedar badan bagai dipam-pam, baju makin banyak tidak muat di badan, kerap letih lesu, nafsu makan sukar dikawal akhirnya saya minta bantuan rakan menjadi personal coach untuk proses menurunkan berat badan secara sihat.

Alhamdulillah dapat turun hampir 6 kg dalam 3 bulan. Namun malang sungguh selepas raya berat naik semula dan kini saya dalam fasa kembali kepada cara pemakanan sihat semula.

Sebenarnya mahu kurus, kuncinya jaga makan sahaja. Jaga makan, makna kata, makan dalam porsi yang disarankan, kurangkan makanan berlemak tinggi, banyakkan sayur dan buah. Makan mengikut waktu juga penting untuk mengelakkan kita terlebih makan.

Pada mulanya saya amalkan clean eating dan suku-suku separuh. Kini, saya cuba intermittent fasting dan suku-suku separuh pula.

Pada fasa awal penurunan berat badan, rakan saya mencadangkan supaya pengambilan karbohidrat dihadkan kepada 1 hidangan sahaja sehari. Lebihkan protein dan sayuran. Jika mahu ambil karbohidrat waktu tengah hari DAN malam, separuhkan kuantitinya.

Pengambilan GULA juga perlu dipantau rapat. Jika tak boleh tinggalkan terus maklumlah mendadak nanti terkejut pula. Kurangkan sukatan hingga akhirnya badan boleh terima makanan kurang manis.

Posted in Blog Post Challenge, September 2019

PromptSept: Jalan

Matahari pagi

Matahari pagi di sepanjang jalan ke KL beberapa bulan lalu.

Meredah jalan yang masih belum sibuk kerana masih di awal pagi. Dapat nikmati cahaya matahari pagi dengan jelas.

Berpagi-pagi untuk ke kelas, yang mana saya menjadi salah seorang urus setia. Perlu tiba awal memantau kelancaran proses. Almaklum agak lama tidak mengendalikan program, jadi berusaha untuk tiba sebelum peserta lain hadir.

Perjalanan dipermudahkan, trafik pun lancar. Perjalanan kelas juga lancar hingga selesai. Seronok dapat jumpa ramai kawan yang selama ini kenal di FB sahaja.

Menjadi ibu yang bekerja di rumah, sesekali dapat berkumpul dan berjumpa rakan-rakan, menyuntik semangat dan inspirasi baharu. Bertukar pendapat, pengalaman dapat juga menyegarkan minda yang saban hari diulit anak-anak kecil. Dapat juga ilham dan idea baharu selain merapatkan ukhuwah sesama kenalan.

Kelas ini bukan sekadar hanya jalan yang membuka kepada lebih banyak peluang dan ruang. Juga membuka jalan ke arah kematangan dan seni membuat keputusan. Jalan yang dipilih ada masanya silap, namun tidak akan pernah terlambat untuk berpatah balik. Lebih baik kembali ke jalan yang benar walaupun lambat daripada terus hanyut ke jalan yang tidak memberi makna di penghujungnya.

Rugi, apa nak dikata. Namun itulah ‘yuran’ yang dibayar atas sebuah kepercayaan. Silap satu jalan, masih ada banyak lagi jalan yang terbuka. Kita berhak memilih jalan yang kita mahu asalkan tidak memudaratkan.

Andai tersalah haluan, kembalilah ke pangkal jalan.

Entri untuk #septemberblogpostchallenge #writingprompt

Posted in Blog Post Challenge, September 2019

PromptSept: Blog Foto

Cabaran untuk September, blog foto. Teruja nak kongsi foto-foto yang ada dalam simpanan. Walaupun cabaran untuk Julai dan Ogos tenggelam timbul, tetap juga nak sahut cabaran untuk September.

Cikpuan Norsa’adah yang mencetuskan cabaran ini. Cabaran September sekurang-kurangnya ada 15 entri. Kita cuba!

#septemberblogpostchallenge #septemberwritingprompt #photoblog

Posted in August 2019, Blog Post Challenge

Prompt Ogos: Night Owl vs Early Bird

Agak perlahan progress menulis mengikut prompt Ogos ini dek memenuhi tuntutan menterjemah buku Sains PT3 dan menyunting manuskrip e-book salah seorang peserta kelas Tulis dan Terbit E-book.

Bekerja sepenuhnya di rumah, walaupun ada workstation sendiri, sungguhlah tidak sama suasana dan keadaan seperti di pejabat yang lebih selesa dan kurang gangguan (ye ke?)

Sekurang-kurangnya tiada tangan kecil yang memaut kaki meminta diangkat duduk atas meja dan suara-suara comel mengadu lapar atau perlu dicebok!

Namun begitulah, jika di pejabat, fikiran akan melayang pada anak-anak. Apabila bekerja di rumah dikelilingi anak-anak, mahu saja rasa nak duduk sendirian pula. Aduhai. Manalah boleh nak semua kan.

Saya pula sejenis early bird, walaupun mungkin tidaklah ‘early’ mana. Tapi yang pasti, saya memang bukan seorang ‘night owl’. Jam 9 malam biasanya saya dah mula menguap. Sebolehnya lepas solat Isyak, mahu ambil bantal dan tutup mata sahaja. Namun, tuntutan rumah tangga biasanya belum selesai jadi terpaksalah menghadap itu dahulu supaya tidur lebih lena dan esok yang lebih tenang.

Saya tak sanggup bangun pagi melihat sinki dipenuhi pinggan tidak berbasuh, lebihan lauk tidak disimpan atau dipanaskan. Mungkin ada hari saya biarkan jika terlalu penat. Ada masa, suami yang bantu. Kalau dia pun sama penat, tak mengapalah esoknya bangun lebih awal daripada biasa dan selesaikan. Sebenarnya, bukan apa, selesai Subuh, perlu pantas siapkan sarapan dan anak nak ke sekolah pula. Kemudian, jiran akan datang menghantar anaknya untuk dijaga. Jadi, waktu pagi agak sibuk. Saya fikir kebanyakan ibu juga begitu, kan?

Pada saya, menjadi ‘early bird’ lebih banyak kebaikannya berbanding ‘night owl’. Waktu pagi tubuh dan minda masih segar, tenaga masih banyak dan penuh semangat. Syaratnya dapat tidur yang baik waktu malam.

Saya pernah ke kursus pembinaan diri, trainernya menerangkan betapa penting tidur malam untuk kesihatan yang baik. Tidur malam sebaiknya sebelum jam 11 perlu supaya tubuh dapat rehat dan pulih semula setelah seharian bekerja. Tidur malam yang berkualiti dapat membantu kita mengharungi esoknya pula.

Namun, ada yang lebih gemar bekerja lewat malam yang lebih sunyi dan tenang. Saya pun ada masanya, teringin juga sambung kerja selepas anak-anak tidur tapi nampaknya tak pernah berkesan kerana anak kerap terjaga apabila melihat saya tiada di sisi dan saya pula jadi tak cukup tidur kerana sekejap tidur, sekejap bangun buat kerja. Lagipun, saya sebenarnya dah penat dengan urusan seharian waktu siang dan amat memerlukan rehat waktu malam untuk mengembalikan tenaga. Sejak itu, walaupun terasa belum mengantuk atau bersemangat mahu sambung kerja lewat malam, saya tetap cuba lelapkan mata kerana saya tahu saya tak mampu.

Alternatifnya, tidur awal bangun awal. Namun kadang-kadang tak terbangun awal juga! Tapi saya pernah cuba. Mentor penulisan saya juga sering ingatkan jika mahu lancar dan konsisten menulis, mulakan 1 jam sebelum Subuh. Lebih baik selepas buat ibadah sunat atau baca Quran , mohon pada Allah supaya pekerjaan dimudahkan dan ilham datang mencurah-curah. Saya pernah cuba dan ya, memang berkesan cuma saya tak istiqomah. Rugi.

Dalam buku Buat Duit dengan Blogging oleh Aqif Azizan, ada diterangkan dua jenis penulis. Yang gemar waktu siang dan malam. Kenal pasti kita dalam kategori mana, dan menulislah pada waktu yang kita selesa supaya kerja berjalan lancar dan memberi hasil yang optimum.

Sama ada early bird atau night owl, kita tentukan sendiri. Apapun yang penting, jaga kesihatan dan kita selesa.

Entri untuk #writingprompt #augustblogpostchallenge

Posted in August 2019, Blog Post Challenge

Prompt: Kucing

Saya tidak memelihara kucing. Jujurnya saya tidak minat sangat pada kucing pun, sekadar melihat gambar kucing comel, memberi makan pada kucing kalau ada… itu sahajalah.

Namun, saya tetap juga ada pengalaman tinggal di rumah penggemar kucing, jadi secara tak langsung dapat memahami cara menguruskan kucing dan bagaimana kucing berfungsi sebagai kawan kepada manusia.

Masa kecil dulu, kami ada juga bela kucing tapi hidupnya bebas di luar rumah sahaja. Tam dan Tompok, kalau tak salah nama kucing-kucing yang sering datang untuk makan. Arwah emak memang tak lokek, biasanya nasi digaul ikan goreng menanti mereka di luar pintu dapur. Biarpun pernah juga ada cubaan mereka masuk dan membawa lari ikan segar yang baru dibeli, tapi kami sayang juga dan ternanti kehadiran mereka hari-hari.

Tamat belajar di USM dahulu, saya tumpang menyewa bersama rakan yang membela kucing dalam rumah. Oyen, nama kucing yang berbulu putih dan jingga. Ia bersih dan dijaga rapi, tuannya sangat prihatin bahkan kami satu rumah sama-sama jaga Oyen. Dari situ barulah saya tahu makanan basah lebih disukai kucing berbanding kering, makanan yang baik dan berkualiti juga menghasilkan bulu yang cantik dan sihat. Pasir untuk kucing juga perlu disediakan untuk menjamin kebersihan.

Pernah Oyen ditinggalkan di rumah kerana kami bekerja luar beberapa hari, sekembalinya kami Oyen murung sahaja walaupun telah disiapkan makanan dan air secukupnya. Sejak itu saya sedar kucing juga boleh mengalami kemurungan, seperti manusia juga. Mungkin sunyi atau rindu pada tuannya.

Keluarga mak cik saya, memelihara kucing mungkin berbelas ekor. Kucing keluar dan masuk rumah perkara biasa. Sekeluarganya minat kucing kecuali dirinya. Namun dia terpaksa terima kerana suami dan anak-anaknya sangat sayang dan gemar memelihara kucing. Pernah beberapa kali juga kucing mereka hilang, tak tentu arah nak mencari sebab tak tahu ke mana kucing itu pergi.

Dalam buku Projek Lavender juga ada kisah tentang kucing. Si Pastel kesayangan Puan Arina Amin yang menghidap kanser tulang. Ya, kucing juga boleh menghidap kanser. Beruntung Pastel dikurniakan tuan yang penyayang dan prihatin. Melalui kisah ini, saya belajar bahawa kadang-kadang kucing juga dianggap sebagai ahli keluarga, yang perlukan penjagaan, kasih sayang dan hak untuk dirawat apabila sakit.

Walaupun saya tidak gemarkan kucing, tapi hidup dengan mereka yang sayangkan kucing sedikit sebanyak menyedarkan saya bahawa kehadiran kucing ini boleh mengubat kesunyian dan menambahkan rezeki. Dapat juga melatih diri menjadi seorang yang prihatin, mendidik hati menjadi seorang yang pengasih dan lembut hati.

Adakah saya akan memelihara kucing pada masa akan datang?

Mungkin tidak, sebab saya tak sanggup nak ‘maintain’ urusan kencing berak kucing, tapi tak tahulah kalau tiba-tiba berubah fikiran!

Entri ini ditulis untuk #augustblogpostchallenge .